FAQ  /  Tautan  /  Peta Situs
    13 08-2022

    317

    BAKTI Kominfo Ajak Media Kunjungi Infrastruktur Digital DPSP

    SIARAN PERS NO. 322/HM/KOMINFO/08/2022
    Kategori Siaran Pers
    - (AYH)

    Siaran Pers No. 322/HM/KOMINFO/08/2022

    Sabtu, 13 Agustus 2022

    tentang

    BAKTI Kominfo Ajak Media Kunjungi Infrastruktur Digital DPSP 

    Kementerian Komunikasi dan Informatika terus mempercepat pembangunan infrastruktur teknologi digital di wilayah terdepan, terpencil dan tertinggal (3T) dan Destinasi Pariwisata Super Priorias (DPSP).

    Direktur Utama Badan Aksesibilitas Telekomunikasi dan Informasi (BAKTI) Kementerian Kominfo Anang Latif mengajak perwakilan pemimpin redaksi media nasional untuk melihat langsung pembangunan dan pemanfaatan infrastruktur digital di wilayah 3T.

    “Perjalanan hari ini bagi kami sangat penting, karena kita mengunjungi salah satu lokasi pembangunan infrastruktur digital di Pulau Rinca, Pasir Panjang yang sebelumnya tidak ada sinyal,” ujarnya  saat meninjau Base Transceiver Station (BTS) 4G di Pulau Rinca Labuan Bajo, Manggarai Barat, Nusa Tenggara Timur, Sabtu (13/08/2022).

    Menurut Dirut BAKTI Kementerian Kominfo, percepatan pembangunan infrastruktur TIK di Pulau Rinca merupakan arahan langsung dari Presiden Joko Widodo karena wilayah tersebut masuk dalam DPSP Labuan Bajo. 

    “Kenapa Pulau Rinca yang kita pilih? Karena ini berkaitan dengan salah satu perhatian kita semua, khususnya saat kunjungan Presiden Joko Widodo ke Labuan Bajo,” jelasnya.

    Dirut Anang Latif menjelaskan tower BTS yang dibangun tahun 2020 itu berjenis Guymast dengan ketinggian 32 meter dan radius jangkauan sinyal kurang lebih satu kilometer.  

    “Kalau dilihat ciri tower Guymast ini besinya cukup simple di tengah tetapi perlu diperkuat dengan ceiling baja untuk menjaga tower tetap stabil ketika terjadi hujan atau badai. Tipe tower ini yang dipilih karena sangat mudah untuk transportable-nya, di mana lokasinya harus dinaikkan di atas bukit melalui jalan setapak,” jelasnya.

    Menurut Dirut BAKTI Kementerian Kominfo, keberadaan tower BTS 4G itu telah melengkapi kebutuhan layanan internet DPSP Labuan Bajo. Di sisi lain, masyarakat juga dapat menikmati sinyal 4G melalui layanan Telkomsel sebagai mitra BAKTI.

    “Kami tentunya harus bekerja sama dengan operator seluler karena mereka lah yang memegang lisensi untuk mengoperasikan selulernya, sehingga coverage di Labuan Bajo cukup baik khususnya untuk layanan dari Telkomsel,” ujarnya.

    Dirut Anang Latif juga menjelaskan ciri-ciri lain dari tower BTS tersebut, yaitu dibangun dengan menggunakan solar panel. 

    “Jadi listriknya pun independen, tidak menggunakan listrik dari PLN karena jangkauannya cukup terbatas di sini karena beberapa jalur listrik hanya untuk penggunaan di lampu jalan dan untuk warga,” jelasnya.

    Dengan menggunakan solar panel, BAKTI Kementerian Kominfo mampu menghadirkan kekuatan listrik yang digunakan secara khusus untuk mengoperasikan layanan internet. Jika didukung dengan cuaca yang baik, seperti saat terjadi sinar matahari maka layanannya tidak terhanggu dan dapat bertahan selama beberpa hari.

    “Jadi seharusnya dengan situasi normal, sinyal akan terus live selama 24 jam setiap hari, 7 hari seminggu hingga satu tahun 365 hari. Kami juga sudah perhitungkan hingga seluruh perumahan dan di pelabuhan di wilayah sektar Pulau Rinca Labuan Bajocavoerag-nya terjangkau,” ujar Dirut BAKTI Kementerian Kominfo.

    Menurut Dirut Anang Latif, pembangunan infrastruktur di wilayah 3T memiliki tantangan tersendiri sesuai dengan medan atau letak geografis pemasangan tower BTS. Namun di sisi lain, terdapat kemudahan terkait lahan yang digunakan karena keinginan masyarakat untuk mendapatkan akses internet sangat tinggi.

    “Inilah betapa rumitnya untuk membangun sinyal agar dibalik bukit tetap dapat, berarti kita harus keliling titik untuk membangun biar dia kuat, itu hampir tidak mungkin dilakukan karena cost biayanya. Tapi pertimbangan untuk membangun satu titik salah satunya adalah lahannya, lahan itu isu sosial sendiri dan alhamdulilah kalau pemerintahnya masuk dibantu oleh Kepala Dinas Kominfo,” ungkapnya

    Dirut BAKTI Kementerian Kominfo Anang Latif menjelaskan bahwa hampir setiap daerah, masyarakat berlomba-lomba untuk menyediakan atau mengibahkan lahannya untuk pembangunan tower BTS. 

    “Karena mereka tahu karena ketika dibangun sinyal di rumah atau wilayah di dekat pemilik lahan maka sinyalnya paling kuat, mereka serta merta kasih lahan gratis kalau pemerintah yang bangun. Jadi hampir dalam case kami membangun lebih dari lima ribu titik untuk isu lahan kepemilikan hampir minim,” jelasnya. 

    Biro Humas Kementerian Kominfo
    e-mail: humas@mail.kominfo.go.id
    Telp/Faks : 021-3504024
    Twitter @kemkominfo
    FB: @kemkominfo
    IG: @kemenkominfo
    website: www.kominfo.go.id 

    Berita Terkait

    Siaran Pers No. 432/HM/KOMINFO/09/2022 tentang Peringati 77 tahun RI di Lisbon, Menteri Johnny Ungkap Sejarah Hubungan Bilateral

    Menteri Komunikasi dan Informatika Johnny G. Plate menyatakan dari tahun ke tahun hubungan bilateral kedua negara makin produktif. Selengkapnya

    Siaran Pers No. 431/HM/KOMINFO/09/2022 tentang Menteri Johnny Harapkan WNI Melangkah Maju Menuju Masa Depan Digital

    Menkominfo Johnny G. Plate mengharapkan seluruh warga negara Indonesia terus melangkah maju menapaki masa depan digital yang lebih sejahtera Selengkapnya

    Siaran Pers No. 430/HM/KOMINFO/09/2022 tentang Bertemu Menteri Portugal, Menkominfo Bahas Peluang Kemitraan Sektor Digital

    Kedua menteri membicarakan peluang kemitraan antarkedua negara mengenai infrastruktur hulu dan hilir, keamanan siber, ekonomi digital dan ta Selengkapnya

    Siaran Pers No. 429/HM/KOMINFO/09/2022 tentang Akselerasi Transformasi Digital, Menteri Johnny: Kominfo Jalankan Lima Program Strategis

    Jajaran Kementerian Kominfo akan menjalankan program strategis sesuai lima arahan Presiden. Selengkapnya

    SOROTAN MEDIA