FAQ  /  Tautan  /  Peta Situs
    06 06-2023

    1373

    Wapres Tegaskan Pengelolaan Air Harus Berkelanjutan

    Kategori Berita Pemerintahan | adhi004

    Jakarta Pusat, Kominfo – Ketersediaan air bersih adalah kebutuhan dasar seluruh makhluk hidup yang mutlak dipenuhi untuk keberlangsungan hidupnya. Di sisi lain, air juga dapat menolong manusia untuk melawan krisis iklim. Oleh karena itu, diperlukan sistematika penanganan persoalan air yang efektif dan berkelanjutan, agar ketersediaan air dan lahan basah dapat terus terjaga.

    “Itulah mengapa, pengelolaan air secara berkelanjutan mesti kita wujudkan untuk melindungi kemanusiaan, melanjutkan pembangunan, serta menjaga kekayaan biodiversitas,” tutur Wakil Presiden (Wapres) K.H. Ma’ruf Amin saat membuka Indonesia Water and Wastewater Expo and Forum (IWWEF) 2023 di Hotel Bidakara, Jalan Gatot Subroto Nomor 8, Jakarta Pusat, Selasa (06/06/2023).

    Lebih lanjut Wapres mengungkapkan, di Indonesia masih mengalami permasalahan pengelolaan air. Banyak masyarakat yang belum dapat menikmati air bersih yang layak dan aman meskipun penyediaan air minum yang layak merupakan amanat konstitusi.

    “Data Kementerian Kesehatan menyebutkan, sekitar 7 dari 10 sumber air rumah tangga tercemar limbah. Kelangkaan air bersih dan sanitasi yang layak juga kerap menyertai daerah yang tingkat kemiskinan dan ketimpangannya tinggi. Jika kondisi ini tidak segera diubah, maka yang dikorbankan adalah generasi masa depan,” kata Wapres mengingatkan.

    Wapres pun menegaskan bahwa penyediaan air bersih dan sanitasi yang layak tidak dapat ditawar. Dengan terjaminnya ketersediaan air bersih yang layak ini dalam jangka panjang, dapat mendukung terwujudnya salah satu tujuan SDGs Indonesia.

    “Pencapaian akses air minum dan sanitasi sesuai target RPJMN tersebut akan mendukung percepatan tujuan ke-6 pencapaian SDGs di tahun 2030, yakni air bersih dan sanitasi layak yang berkelanjutan bagi semua,” imbuh Wapres.

    Wapres pun berharap, agar forum IWWEF 2023 hari ini dapat menjadi media untuk bertukar pengetahuan dan pengalaman, serta berkolaborasi mencari peluang pendanaan dan pengelolaan yang efektif dan efisien, untuk menjamin penyediaan air minum dan sanitasi yang layak.

    “Pada ajang ini para peserta juga dapat mencontoh implementasi pembangunan dan pengelolaan akses air minum dari negara-negara yang sudah lebih baik dalam pengelolaan air bersih dan sanitasi. Pengadopsian sistem, tata kelola maupun teknologi yang relevan dengan kondisi tiap daerah, diharapkan mampu meningkatkan kualitas layanan air bersih dan sanitasi bagi masyarakat,” pesan Wapres.

    “Akhirnya, dengan mengucapkan bismillahirrahmanirrahim, Indonesia Water and Wastewater Expo and Forum 2023 secara resmi saya nyatakan dibuka. Semoga Allah SWT memberikan ‘inayah-Nya dan meridai segala ikhtiar yang kita lakukan,” pungkasnya.

    Sebelumnya, Ketua Umum Persatuan Perusahaan Air Minum Indonesia (PERPAMSI) Lalu Ahmad Zaini, melaporkan tentang pelaksanaan IWWEF 2023. Ia pun berharap, forum hari ini dapat menambah pengetahuan dan referesi bagi para pemangku kepentingan terkait dalam pengelolaan air yang berkelanjutan.

    “Memahami pentingnya pengelolaan air minum dan sanitasi, khususnya air limbah domestik yang aman dan efisien,” lapor Lalu.

    Hadir dalam acara ini, Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat M. Basuki Hadimuljono, para Ketua Asosiasi Air Minum dan Sanitasi negara-negara ASEAN dan Australia, para Bupati dan Walikota se-Indonesia, serta para Pengurus Pusat dan Dewan Pengawas PERPAMSI.

    Sementara, Wapres didampingi oleh Kepala Sekretariat Wapres Ahmad Erani Yustika, Deputi Bidang Dukungan Kebijakan Ekonomi dan Peningkatan Daya Saing Guntur Iman Nefianto, Staf Khusus Wapres Bidang Komunikasi dan Informasi Masduki Baidlowi, Staf Khusus Wapres Bidang Umum Masykuri Abdillah, serta Staf Khusus Wapres Bidang Politik dan Hubungan Kelembagaan Robikin Emhas.

    Berita Terkait

    Wapres Dorong Gerakan Wakaf Uang Nasional dan Daerah

    Wapres mengingatkan, dalam mengelola dana wakaf, BWI harus terus mengedepankan azas keamanan. Selengkapnya

    Wapres Sampaikan Strategi Hadapi Tantangan dalam Pembangunan

    Ketiga sikap tersebut dapat dimiliki melalui kemampuan analisis yang tajam, pemanfaatan inovasi dan teknologi informasi, serta komitmen pada Selengkapnya

    Digitalisasi Birokrasi Jadi Aspek Penting Tata Kelola dan Akuntabilitas Pemerintahan

    Transformasi digital dapat menjadi salah satu jalannya. Transformasi digital akan mendukung pelayanan terintegrasi dan penyederhanaan tata k Selengkapnya

    Wapres Tekankan Komitmen Pemerintah Perbaiki Industri Siber

    Wapres menegaskan bahwa upaya penguatan perlindungan server juga merupakan hal prioritas yang akan dilakukan pemerintah, terlepas dari adany Selengkapnya

    SOROTAN MEDIA