FAQ  /  Tautan  /  Peta Situs
    20 06-2024

    314

    Tingkatkan Kualitas Siaran, Menteri Budi Arie Dorong Kehadiran Lembaga Rating Televisi Alternatif

    SIARAN PERS NO. 408/HM/KOMINFO/06/2024
    Kategori Siaran Pers

    Siaran Pers No. 408/HM/KOMINFO/06/2024

    Kamis, 20 Juni 2024

    tentang

    Tingkatkan Kualitas Siaran, Menteri Budi Arie Dorong Kehadiran Lembaga Rating Televisi Alternatif 

    Pemerintah terus berupaya mendorong pengembangan ekosistem penyiaran nasional yang sehat dan berkualitas. Guna meningkatkan kualitas program siaran televisi, Menteri Komunikasi dan Informatika Budi Arie Setiadi mendorong kehadiran lembaga rating televisi alternatif sebagai salah satu langkah strategis.

    "Kami berharap bisa dilakukan pengukuran terkait kepemirsaan untuk membantu kesehatan industri dan penyiaran televisi berkualitas," ujarnya saat menerima kunjungan perwakilan Asosiasi Televisi Swasta Indonesia (ATVSI), Asosiasi Televisi Nasional Indonesia (ATVNI) dan Ipsos Indonesia di Kantor Kementerian Kominfo, Jakarta Pusat, Kamis (20/06/2024). 

    Menurut Menteri Budi Arie, Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2002 tentang Penyiaran tidak mengatur keberadaan lembaga rating. Oleh karena itu, Kementerian Kominfo tidak akan mencampuri hubungan kerjasama bisnis antara televisi swasta dengan lembaga rating.

    "Lembaga rating saat ini tidak diatur oleh Undang-Undang Penyiaran sehingga peran Kementerian Kominfo hanya membantu para stakeholder TV swasta karena dilakukan secara business to business," tandasnya.

    Namun demikian, Menkominfo menilai kehadiran lembaga rating televisi alternatif dibutuhkan untuk menghindari terjadinya monopoli. Bahkan, Menteri Budi Arie menekankan peran penting lembaga rating televisi dalam menarik minat pengiklan di siaran televisi Free To Air (FTA) yang saat ini makin tersaingi platform Over The Top (OTT).

    "Pengiklan pasti bacanya rating, kalau TV kan rating untuk jualan iklan, ekosistemnya tetap pengiklan. Jadi lembaga rating televisi alternatif perlu melakukan pendekatan terhadap pengiklan agar mempercayai alat ukur yang digunakan,” katanya. 

    Menkominfo juga meminta lembaga rating televisi mengukur kepemirsaan di seluruh Indonesia, tidak hanya di kota besar. Bahkan, perlu melibatkan stasiun televisi lokal untuk mendorong pengiklan mau memasang iklan di stasiun televisi tersebut.

    "Harus ada terobosan, solusi, untuk meng-capture seluruh Indonesia, kalau tidak ada, kasihan ini, sampai kapan pun enggak ada yang mau beriklan, pengiklan mau iklan kalau ada datanya," tandasnya. 

    Dalam pertemuan ini, Menkominfo Budi Arie Setiadi didampingi Direktur Jenderal Penyelenggaraan Pos dan Informatika Wayan Toni Supriyanto dan Direktur Penyiaran Ditjen PPI Geryantika Kurnia.

    Biro Humas Kementerian Kominfo
    e-mail: humas@mail.kominfo.go.id
    Telp/Faks : 021-3504024
    Twitter @kemkominfo
    FB: @kemkominfo
    IG: @kemenkominfo
    website: www.kominfo.go.id


    Berita Terkait

    Siaran Pers No. 444/HM/KOMINFO/07/2024 tentang Kembangkan Talenta Digital, Kominfo Jalin Kerja Sama dengan APTDI

    Wamenkominfo meminta semua pihak mempercepat pengembangan talenta digital dalam menghadapi masa depan. Selengkapnya

    Siaran Pers No. 443/HM/KOMINFO/07/2024 tentang Dua Tim SAR Gabungan Lakukan Pencarian Kapal Pengangkut Material BTS BAKTI Kominfo

    Hingga Senin pagi, 22 Juli 2024, pukul 08.05 WIT, Dirut Fadhilah Mathar menyatakan Tim SAR gabungan melakukan pencarian ke wilayah perairan Selengkapnya

    Siaran Pers No. 442/HM/KOMINFO/07/2024 tentang Tingkatkan Inovasi Digital Sektor Keagamaan, Kominfo - PBNU Gelar DLA

    Menteri Budi Arie mengapresiasi Nahdlatul Ulama sebagai salah satu mitra dalam penyelenggaraan DLA. Selengkapnya

    Siaran Pers No. 441/HM/KOMINFO/07/2024 tentang Menkominfo Dorong Generasi Muda Tingkatkan Keahlian Digital

    Menkominfo mengingatkan agar beradaptasi dalam menghadapi tantangan transformasi digital. Selengkapnya

    SOROTAN MEDIA