FAQ  /  Tautan  /  Peta Situs
    16 05-2023

    1055

    Wapres Tekankan Rencana Pembangunan yang Inklusif dan Berkelanjutan

    Kategori Berita Pemerintahan | mth

    Jakarta Pusat, Kominfo — Rencana Kerja Pemerintah (RKP) Tahun 2024 menjadi tahun terakhir dari periode Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) Tahun 2020-2024. Untuk itu, melalui musyawarah perencanaan pembangunan nasional (Musrenbangnas) 2023, Wakil Presiden (Wapres) K.H. Ma’ruf Amin meminta agar RKP Tahun 2024 harus mampu menciptakan pembangunan yang inklusif dan berkelanjutan.

    “RKP Tahun 2024 harus mampu menjawab, bagaimana Indonesia melakukan transformasi ekonomi dengan tetap memperhatikan inklusivitas pada setiap tingkat masyarakat, sekaligus menciptakan pembangunan berkelanjutan,” ujar Wapres saat memberikan arahan pada Musrenbangnas RKP 2024 dan Peluncuran Proyeksi Penduduk 2020 – 2050, di Jakarta Convention Center, Jakarta Pusat, Selasa (16/05/2023).

    Lebih lanjut Wapres menuturkan, dalam beberapa tahun ke depan, Indonesia dihadapkan pada 3 tantangan, yaitu keberlanjutan pembangunan Ibu Kota Nusantara (IKN), bonus demografi, dan triple planetary crisis (krisis akibat perubahan iklim, polusi, dan degradasi keanekaragaman hayati). Oleh karena itu, Wapres memberikan 3 arahan kepada seluruh pimpinan kementerian/lembaga dan kepala daerah.

    “Pertama, jadikan RKP 2024 sebagai panduan yang komprehensif dalam menjalankan program pembangunan,” tuturnya.

    Kemudian, Wapres meminta agar penyusunan Rencana Kerja Pembangunan Daerah provinsi dan kabupaten/kota betul-betul memperhatikan sasaran dan target pembangunan pada RKP.

    “Sudah semestinya langkah kita satu menuju Indonesia Emas 2045,” tegas Wapres.

    Arahan kedua, Wapres meminta agar kesiapan pelaksanaan Major Project dan Proyek Strategis Nasional terus dipastikan, sehingga dapat terlaksana sesuai rencana dan akuntabel.

    “Setiap rupiah yang dikeluarkan untuk pembangunan harus senantiasa membawa dampak dan kemajuan konkret yang dirasakan masyarakat,” ucap Wapres lugas.

    Dalam arahan ketiganya, Wapres meminta agar RKP yang dirumuskan memuat target, tujuan, dan strategi bagi pembangunan yang berkesinambungan, mengingat RPJMN 2020-2024 dan juga RPJPN 2005-2025 akan segera berakhir.

    “Perencanaan jangka menengah dan jangka panjang tersebut menjadi kunci kesinambungan, sekaligus bekal bagi pemerintahan selanjutnya,” pesan Wapres.

    Sebelum mengakhiri sambutannya, secara khusus Wapres juga memberikan apresiasi kepada Pemerintah Daerah yang memperoleh Penghargaan Pembangunan Daerah (PPD) yang juga dianugerahkan hari ini. Terpilih sebagai provinsi terbaik, yaitu Jawa Tengah, kabupaten terbaik yaitu Temanggung, serta kota terbaik yaitu kota Sukabumi.

    “Terus tingkatkan keterpaduan pelaksanaan pembangunan pusat dan daerah, dengan perencanaan, pelaksanaan dan inovasi pembangunan demi mendukung transformasi ekonomi yang inklusif dan berkesinambungan,” pungkas Wapres.

    Dalam musrenbangnas kali ini, tema yang diangkat yaitu “Mempercepat Transformasi Ekonomi yang Inklusif dan Berkelanjutan”.  Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional (PPN)/ Kepala Bapennas Suharso Monoarfa sebelumnya menuturkan, rancangan awal RKP 2024 telah menetapkan target sasaran pembangunan yang perlu menjadi perhatian.

    “Pada tahun 2024, kita perlu fokus pada penuntasan dan pencapaian target sasaran pembangunan nasional yang juga dipengaruhi oleh pelaksanaan pembangunan di tingkat daerah, serta kerja sama dengan para Non-State Actor,” ujar Suharso.

    Selain Wakil Presiden, turut hadir dalam acara ini, Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo, Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo, Menteri Kelautan dan Perikanan Sakti Wahyu Trenggono, Kepala Badan Pusat Statistik Margo Yuwono, serta Kepala Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) Tri Handoko.

    Sementara, Wapres didampingi oleh Kepala Sekretariat Wapres Ahmad Erani Yustika, Deputi Bidang Dukungan Kebijakan Pembangunan Ekonomi dan Peningkatan Daya Saing Guntur Iman Nefianto, Staf Khusus Wapres Bidang Reformasi Birokrasi Mohammad Nasir, Staf Khusus Wapres Bidang Komunikasi dan Informasi Masduki Baidlowi, Staf Khusus Wapres Bidang Penanggulangan Kemiskinan dan Otonomi Daerah Muhammad Imam Aziz, serta Tim Ahli Wapres Farhat Brachma.

    Berita Terkait

    Presiden Tekankan Peran Penting BPKP Kawal Kesinambungan Pembangunan

    Presiden menegaskan arti penting memastikan program pembangunan sampai kepada tujuan tanpa menyalahi aturan dan mencari kesalahan. Selengkapnya

    Wapres Tekankan Arti Penting Nilai dan Norma dalam Muatan Siaran Televisi

    Wapres juga meminta insan pers untuk secara serius mempertimbangkan nilai dan norma dalam muatan siarannya. Selain bersifat entertainment, p Selengkapnya

    Indonesia-Microsoft Jajaki Peluang Pengembangan Teknologi AI dan Talenta Digital

    Menteri Budi Arie menjelaskan bahwa Microsoft memiliki pusat penelitian dan pengembangan Asia-Pasifik yang diharapkan dapat dibangun juga di Selengkapnya

    Tangani Pornografi Anak, Pemerintah Akan Bentuk Satgas

    Kementerian Komunikasi dan Informatika telah melakukan pemutusan akses terhadap hampir dua juta konten pornografi anak untuk memberantas per Selengkapnya

    SOROTAN MEDIA