FAQ  /  Tautan  /  Peta Situs
    11 08-2023

    352

    Road to ISES 2023, Perwakilan Perdagangan di 45 Negara Siap Kolaborasi dengan UMKM dan Start Up

    Kategori Berita Pemerintahan | mth

    Surakarta, Kominfo - Menteri Perdagangan Zulkifli Hasan kembali menegaskan arti penting kerja sama dan kolaborasi dalam memaksimalkan potensi perkembangan usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM) dan pelaku usaha rintisan (start up).

    "Khususnya kerja sama dalam menggarap pasar dalam dan luar negeri sehingga dapat mendukung pertumbuhan ekonomi Indonesia. Perwakilan perdagangan di 45 negara di dunia siap berkolaborasi untuk mengembangkan pasar ekspor," ujarnya saat menjadi pembicara dalam acara gelar wicara "Road to Indonesia Startup Ecosystem Summit (ISES) 2023" di Surakarta, Jawa Tengah, Jumat (11/08/2023).

    Mendag Zulkifli Hasan mengungkapkan, untuk membuka akses pasar produk UMKM, Kemendag memiliki perwakilan dagang di 45 negara. Perwakilan tersebut terdiri atas 1 Duta Besar di Organisasi Perdagangan Dunia (WTO), 1 Kantor Dagang dan Ekonomi Indonesia (KDEI),1 Konsulat Dagang, 23 Atase Perdagangan, serta 19 Indonesian Trade Promotion Center (ITPC).

    "Kata kuncinya, kolaborasi dan kerja sama. Kalau sendiri, UMKM akan tetap maju tetapi membutuhkan waktu yang lama. Kantor perwakilan dagang ini bisa dimanfaatkan UMKM untuk memajang dan mempromosikan produk-produknya," tandas Mendag Zulkifli Hasan.

    Mendag Zulkifli Hasan menjelaskan Kemendag juga membuka akses melalui perjanjian kerja sama dengan negara mitra untuk mengurangi hambatan ekspor. Saat ini, Kemendag sudah menyelesaikan 30 perjanjian dagang, di antaranya dengan ASEAN dan Uni Emirat Arab. Selain itu, Kemendag juga terus membuka pasar nontradisional, misalnya dengan India dan Pakistan.

    "Kemendag juga membuat 'toll way' karena kalau tidak dilakukan, hambatan ekspornya akan banyak. Misalnya, kalau kirim sepatu ke Uni Eropa kena pajak 9 persen, kalau kirim makanan kenapajak 20 persen," jelas Mendag Zulkifli Hasan.

    Mendag Zulkifli Hasanjugamengungkapkan, untuk dalam negeri, Kemendag telah mengembangkan ekosistem dengan membangun kolaborasi empat pilar, yakni UMKM, lokapasar (marketplace), ritel modern, dan lembaga pembiayaan. Lokapasar dapat bersinergi dengan UMKM melalui serangkaian pelatihan oleh penyedia layanan lokapasar untuk UMKM.

    Sedangkan ritel modern berperan memberikan akses kemitraan agar jangkauan produk UMKM dapat semakin luas, diantaranya diwujudkan melalui ritel-ritel modern yang memasok produk-produk UMKM lokal khas dari suatu daerah.Sedangkan, lembaga pembiayaan atau perbankan memberikan akses pembiayaan bagi UMKM.

    Marketplace dapat bekerja sama dengan UMKM dengan memberikan pelatihan, misalnya pemasaran digital dan kemasan. Keduanya saling membutuhkan marketplace mendapatkan penyuplai sedangkan UMKM pasar melalui marketplace. Sementara ritel modern akan mendapatkan suplai produk dari UMKM dan sebaliknya UMKM mendapatkan pasar melalui ritel modern.

    "Berikutnya, perbankan penting sekali karena permasalahan utama UMKM adalah modal," kata Mendag Zulkifli Hasan.

    Mendag Zulkifli Hasan menambahkan, ekosistem ini harus dibangun untuk mengakselerasi perkembangan UMKM. Selain itu, diperlukan kerja sama semua pihak untuk melindungi UMKM.

    "Kita sedang melakukan penataan e-commerce(niaga elektronik) untuk melindungi UMKM dan mengutamakan produk dalam negeri,"imbuh Mendag Zulkifli Hasan.

    Dalam lima tahun terakhir (2018—2022), ekonomi digitalmemiliki kontribusibesar bagi perekonomian Indonesia. Bank Indonesia mencatat nilaitransaksi e-commercesepanjang 2022 mencapai Rp476,3 triliun, dan pada 2023 diperkirakan mencapai Rp533 triliun.

    Acara yang dipandu Staf Khusus Presiden Putri Tanjung itu juga menghadirkan narasumber lain yaitu Menteri Koperasi dan Usaha Kecil dan Menengah (UKM) Teten Masduki, Menteri Komunikasi dan Informatika Budi Arie Setiadi, serta Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Sandiaga Uno. Turut hadir Wali Kota Surakarta Gibran Rakabuming Raka.

    Berita Terkait

    Wujudkan Perdamaian Berkelanjutan, Wapres Minta Penguatan Kolaborasi Pemangku Kepentingan di Tanah Papua

    Wapres meminta para pemangku kepentingan untuk membangun perdamaian yang berkelanjutan di Tanah Papua melalui penguatan kerja sama dan kolab Selengkapnya

    Wapres Serukan ASEAN dan Mitra Strategis Kuatkan Kolaborasi dan Integrasi Ekonomi

    Wapres menyerukan tiga poin penting, terutama agar Negara-negara ASEAN dan mitra strategisnya seperti Tiongkok menguatkan kolaborasi dan int Selengkapnya

    Wapres Dorong Wujudkan Sinergi dan Kolaborasi Pengembangan Ekonomi Syariah

    Wapres meminta agar KDEKS mewujudkan program quick wins di tiap daerah, sehingga potensi sektor ekonomi dan keuangan syariah dapat lebih ber Selengkapnya

    Perkuat SPBE, Pemerintah Jalin Kolaborasi dengan Tony Blair Institute

    Melalui kolaborasi ini dapat bersama-sama mengembangkan solusi inovatif dan berbagi pengalaman yang akan meningkatkan lanskap pemerintahan d Selengkapnya

    SOROTAN MEDIA